top of page

Support Group

Public·71 members

Naskah Drama 6 Orang Cerita Rakyat 12


Nah, artikel ini akan menjelaskan tentang seluk beluk drama secara mendalam, mulai dari pengertian, ciri, unsur, struktur, kaidah kebahasaan, jenis, dan tentunya contoh naskah drama. Materi tentang drama sebenarnya sudah pernah dibahas dalam mata pelajaran Bahasa Indonesia kelas 11. Yuk, simak artikel berikut ini untuk memahami lebih dalam tentang pengertian drama, dan lainnya.




naskah drama 6 orang cerita rakyat 12



Seiring perkembangan zaman, drama tidak hanya terbatas dipentaskan antar panggung. Sekarang ini, drama dapat didefinisikan sebagai suatu cerita yang dipentaskan di atas panggung atau tidak dipentaskan di atas panggung, misalnya seperti film, televisi, drama radio, dan lain sebagainya.


Dalam arti yang luas, teks drama pada dasarnya merupakan bagian dari bentuk karya sastra berisi cerita tentang kehidupan yang dipamerkan atau ditunjukkan dalam bentuk tindakan atau perbuatan. Sementara itu, drama sendiri biasanya diperankan oleh seseorang yang disebut aktor atau aktris. Dalam melakukan pementasan drama, aktor dan aktris ini akan membuat gerakan dan dialog sesuai dengan teks drama untuk dipertontonkan kepada banyak orang.


Tokoh dalam teks drama memiliki arti sebagai karakter rekaan yang ada dalam sebuah cerita drama. Sementara itu, penokohan atau karakterisasi dalam teks drama merupakan sebuah gambaran yang menceritakan karakter tokoh tersebut.


Alur dalam teks drama adalah sebuah rangkaian peristiwa yang terjalin pada sebuah teks sastra, dengan berlandaskan hukum sebab dan akibat. Alur sendiri dapat dipahami sebagai pola dan keterkaitan peristiwa untuk menggerakkan cerita ke arah pertikaian dan penyelesaian cerita tersebut.


Bagian pertama dari struktur teks drama adalah prolog. Prolog dapat dipahami sebagai kata pendahuluan atau kata-kata pembuka yang memiliki peran sebagai pengantar. Prolog sendiri biasanya berisi penjelasan gambaran umum tentang tokoh, konflik, latar belakang cerita, atau berbagai hal yang terjadi dalam drama. Dalam pementasan drama, prolog sering kali disampaikan oleh narator atau bisa disebut juga dengan dalang, terkadang juga prolog secara khusus disampaikan oleh tokoh tertentu dalam drama.


Bagian kedua dari struktur teks drama yaitu dialog. Dialog dapat didefinisikan sebagai sebuah percakapan atau pembicaraan antara dua orang atau lebih. Dalam struktur teks drama, dialog menjadi unsur yang memiliki peran yang sangat penting. Hal itu dikarenakan sebuah pementasan drama dibangun dengan menggunakan setiap dialog antar tokohnya.


Selain penjelasan tentang bagian di atas, pada bagian dialog dari struktur teks drama sendiri memiliki tiga bagian, meliputi orientasi, komplikasi, dan resolusi (denouement). Tiga bagian dialog tersebut kemudian dibagi lagi dalam beberapa babak dan adegan tertentu. Satu babak dalam sebuah teks drama biasanya mengandung cerita tentang sebuah peristiwa besar dalam dialog. Hal itu dapat dilihat dengan munculnya beberapa perubahan atau perkembangan dari peristiwa yang dialami oleh tokoh utama. Sedangkan, adegan dalam sebuah teks drama hanya mencakup satu pilihan-pilihan dialog dari setiap tokoh.


Memunculkan inspirasi dan ide bisa dari mana saja, mulai dari melakukan observasi bahkan hingga membaca contoh naskah drama yang ada. Maka dari itu, contoh naskah drama tentang di sekolah singkat 2, 4, 6 orang penting untuk kamu bisa membantu mendapatkan ide menulis dengan lebih lancar.


Sebelum beralih ke contoh naskah drama tentang di sekolah singkat 2, 4, 6 orang, penting untuk mengetahui struktur dari naskah ini. Sama seperti jenis teks yang lainnya, naskah drama juga bisa dibagi menjadi ke beberapa bagian. Setiap bagian memiliki karakteristik dan fungsinya masing-masing agar bisa membentuk naskah yang sistematis dan terstruktur.


Adanya struktur pada naskah drama ini juga bisa membantu proses dalam penulisannya sendiri. Maka dari itu, penting untuk mengenali apa saja struktur yang ada di dalam naskah drama tersebut. Simak penjelasan selengkapnya yang ada berikut ini.


Isi dari prolog biasanya juga mencantum latar belakang dari cerita yang akan dibawakan sepanjang pertunjukan drama. Orang yang bertugas untuk menyampaikan prolog biasanya dilakukan oleh dalang atau juga tokoh tertentu yang ada di dalam drama.


Struktur kedua dari naskah drama yaitu terdapat orientasi. Pada bagian ini, audiens akan diajak untuk berkenalan dan memahami bagaimana aksi dan tempat yang akan digunakan selama drama. Termasuk juga pengenalan terhadap para tokohnya, memberikan gambaran awal dari situasi, sampai permulaan dari adanya konflik yang dibawa dalam sebuah ksiah drama.


Struktur terakhir dari naskah drama yaitu terdapat epilog atau cukup sering disebut sebagai bagian penutup. Pada bagian ini, biasanya berisi mengenai kesimpulan atau amanat yang terkandung di dalam cerita drama yang disampaikan. Penyampaian dari epilog dapat dilakukan oleh dalang maupun juga tokoh tertentu lainnya.


Sebelumnya sudah dijelaskan mengenai apa saja struktur yang membentuk sebuah naskah drama dengan sistematis. Kali ini, kamu akan disuguhkan mengenai beberapa contoh naskah drama tentang di sekolah singkat 2, 4, 6 orang. Membaca contoh naskah drama bisa membantu untuk memancing kemunculan ide atau inspirasi menulis dengan lebih luas.


Di dalam beberapa contoh naskah drama tentang di sekolah singkat 2, 4, 6 orang, kamu juga dapat mencoba untuk mengidentifikasi struktur yang ada. Cara ini dapat membantu kamu untuk semakin meningkatkan pemahaman dan kemampuan yang dimiliki dalam materi ini. Simak contoh dari naskah drama yang terdiri dari beberapa orang seperti di bawah ini.


Nah, itu tadi merupakan beberapa contoh naskah drama tentang di sekolah singkat 2, 4, 6 orang yang bisa kamu jadikan sebagai inspirasi. Dari naskah drama yang ada di atas, mungkin hal tersebut akan membantu kamu untuk memunculkan ide terbaru.


Membuat naskah drama sendiri bukan merupakan hal yang mudah untuk dilakukan, maka dari itu mencari inspirasi menjadi kunci penting untuk bisa membantu. Kamu juga bisa membaca contoh naskah lainnya dengan berbagai tema menarik yang ada di situs blog Mamikos.


Liputan6.com, Jakarta Macam-macam cerita rakyat lebih kurang ada sepuluh. Ada fabel, legenda, mite, sage, epos, cerita jenaka, paralel, parabel, hikayat, dan cerita terbingkai. Di Indonesia, macam-macam cerita rakyatnya murni berasal dari daerah yang berbeda-beda dan selalu diceritakan secara turun-temurun.


Cerita rakyat merupakan sajian kisah dari masa lampau atau tempo dulu. Dari sekian banyak macam-macam cerita rakyat, kesemuanya disampaikan secara lisan. Ini mengapa macam-macam cerita rakyat disebut juga sebagai jenis sastra lisan.


Layaknya kisah fiksi dalam novel dan drama kolosal, macam-macam cerita rakyat diangkat dari pemikiran yang fiktif dan sebagian di antaranya merupakan kisah nyata. Dalam sajian cerita rakyat pasti mengandung pesan moral yang bisa diambil pelajarannya.


Tidak ada satu orang pun yang bisa mencabut pedang tersebut sampai pada akhirnya ia mencabut pedang tersebut sendiri. Seketika munculah air yang akhirnya menggenangi desa tersebut. Seluruh warga desa ikut tenggelam kecuali seorang nenek yang sudah baik hati menolongnya. Nah, itulah cerita tentang asal mula terbentuknya rawa pening.


Pertempuran yang terjadi sangat dahsyat, sehingga Ratu Cik Sima segera menyembunyikan ketujuh putrinya di sebuah gua di hutan. Setelah itu, sang Ratu kembali menghadapipasukan Pangeran Empang Kuala. Sudah tiga bulan berlalu, tetapi pertempuran itu tak kunjung usai. Setelah memasuki bulan keempat rakyat Negeri Seri Bunga Tanjung banyak yang tewas. Diceritakan bahwa pasukan Pangeran Empang Kuala Juga sangat letih menghadapi pertempuran itu.


Cerita rakyat merupakan cerita yang berasal dari masyarakat lampau, yang kerap diperkenalkan kepada generasi berikutnya. Hal ini sebagai ciri khas khusus untuk negara yang memiliki beraneka ragam budaya dan sejarah yang dimiliki oleh bangsa ini.


Umumnya, cerita rakyat menceritakan suatu tempat dan asal muasal tokoh-tokoh yang dimunculkan pada cerita rakyat tersebut. Pada tokoh cerita rakyat yang disampaikan bisa dalam bentuk manusia, binatang, dan sesuatu yang gaib lainnya.


Isi dari cerita rakyat yang ada ini sudah tumbuh di tengah masyarakat dan cerita ini sudah ada semenjak zaman dahulu. Cerita rakyat ini sudah diwariskan atau disebarluaskan secara lisan, melalui mulut ke mulut dan secara turun menurun. Berikut penjelasan cerita rakyat menurut para ahli:


Cerita rakyat adalah cerita yang mendung nilai dan norma menganai keadaan suatu masyakat di zaman dahulu yang diwarisakan dengan lisan atau ditulisan melalui media-media sebagai bahan pembelajaran, renungan, dan suritauladan.


Paralel adalah cerita rakyat yang tokohnya manusia dan hewan. Sesuai dengan namanya, cerita pararel ini umumnya memiliki kemiripan atau paralel terhadap hal-hal yang ada dan terjadi pada kehidupan sehari hari manusia.


Dalam sebuah novel, cerita pendek atau cerpen, cerita bersambung atau cerbung, drama, dan karya sastra lain tentu kita mengenal karakter tokoh. Tapi kita kadang belum memahami kira-kira apa jenis-jenis karakter tokoh yang ada di dalam cerita tersebut. Oleh sebab itu, sebagai penulis tentu saja Anda harus memahami jenis-jenis karakter tokoh.


Sebelum membahas mengenai jenis-jenis karakter tokoh, tentu Anda sebagai pembaca atau penulis selama ini mengetahui bahwa tokoh adalah subjek atau orang yang mengalami kejadian atau terlibat di dalam jalannya cerita. Di dalam sebuah cerita, tokoh biasanya terdiri dari dua orang atau lebih, kecuali pada monolog.


Di dalam sebuah karya sastra, karakter tokoh ini merupakan seorang yang mengambil peran atau terlibat di dalam kejadian yang ada di dalam jalannya cerita. Karakter tokoh sering dipergunakan pada istilah untuk menyebut perwatakan atau watak, karakter atau karakteristik yang menunjukkan bagaimana dimiliki oleh tokoh di dalam cerita tersebut.


Istilah tokoh dalam cerita merujuk pada orangnya atau pelaku di dalam cerita tersebut. Sehingga karakter tokoh adalah watak, karakter, atau sifat yang dimiliki oleh tokoh yang memerankan atau terlibat di dalam jalannya cerita. Dengan adanya karakter tokoh, maka jalan cerita bisa dibangun berdasarkan bagaimana watak dan sifat yang ditunjukkan oleh tokoh di dalamnya.


About

Welcome to the group! You can connect with other members, ge...
Group Page: Groups_SingleGroup
bottom of page